Linux Mint 19.2 Memiliki Versi Terbaru

Tim Linux Mint merilis versi baru dari distribusi Linux pada 2 Agustus 2019. Linux Mint 19.2 sudah tersedia dalam tiga rasa yang didukung, Cinnamon, MATE, dan Xfce.

Versi baru adalah rilis layanan jangka panjang; itu akan didukung hingga 2023 dan sudah tersedia di situs resmi project. Tersedia versi 32-bit dan 64-bit Linux Mint 19.2 Cinnamon, MATE, dan Xfce. Rilis ini mengikuti Linux Mint 19.1 dan Linux Mint 19.0.

Sorotan dari rilis ini adalah berkurangnya penggunaan RAM, dan peningkatan Update Manager dan Software Manager.

Linux Mint 19.2 Memiliki Versi Terbaru

Beberapa fitur baru, perbaikan dan perbaikan berlaku untuk semua lingkungan desktop yang didukung, yang lain menyesuaikan lingkungan khusus

Linux Mint 19.2 Memiliki Versi Terbaru

update manager menampilkan beberapa peningkatan terkait kernel. Ini menampilkan waktu dukungan untuk kernel di Linux Mint 19.2 dan mendukung antrian instalasi kernel atau pemindahan sehingga tidak perlu lagi menginstal atau menghapus kernel satu per satu. Selanjutnya dimungkinkan untuk mengonfigurasi Update Manager dalam menghapus kernel lama secara otomatis yang tidak lagi diperlukan.

Tim menambahkan dukungan untuk rasa kernel dalam rilis baru yang memungkinkan untuk beralih di antara kernel non-generik dan dan generik.

update manager menampilkan peningkatan lainnya. Administrator sekarang dapat membuat blacklist specific package spesifik yang menentang keseluruhan package ; ini memungkinkan untuk menginstal pembaruan package pada suatu saat nanti.

Software Manager menampilkan aplikasi yang diinstal olehnya dan melalui cara lain berkat cache baru yang digunakan olehnya dalam rilis ini. Ini fitur dengan dua opsi tambahan, menambahkan kunci yang hilang untuk memindai repositori dan PPA untuk kunci yang hilang untuk mengunduhnya ke sistem, dan menghapus sumber duplikat untuk menemukan dan memperbaiki definisi duplikat.

Mintreport, alat laporan sistem, memiliki tampilan baru dan menggunakan tata letak yang berbeda. Ini fitur halaman informasi sistem baru untuk membuatnya lebih mudah untuk menyalin dan menempelkan informasi sistem.

Baca juga: 6 Distro Linux Terbaik di Tahun 2017

Beberapa XApps tools yang ditingkatkan:

  1. Beberapa alat diperbarui untuk mendukung pintasan keyboard Ctrl-Q dan Ctrl-Q.
  2. Menu Blueberry systray memiliki opsi untuk menghubungkan atau memutuskan perangkat berpasangan dengan klik mouse.
  3. Editor teks default Xed mendukung toggling comment dan blok komentar.
  4. Alat konfigurasi layar login menampilkan opsi baru untuk mengatur penundaan login otomatis.

Fitur Cinnamon 4.2

  1. Cinnamon akan menggunakan RAM yang jauh lebih sedikit daripada versi sebelumnya.
  2. Muffin window manager akan merasa lebih halus dan lebih responsif berkat pengoptimalan.
  3. VSync dapat dihidupkan atau dimatikan tanpa memulai ulang Cinnamon.
  4. Beberapa komponen internal, mis. Appsys atau DocInfo, disederhanakan.
  5. Menu aplikasi lebih cepat dan lebih responsif. Editor teks Xed dan Gedit, dan instalasi Flatpack dari aplikasi yang diinstal sekarang dapat dibedakan.
  6. Opsi untuk mengubah lebar bilah gulir di Pengaturan Sistem.
  7. Opsi untuk menyematkan file yang ditambahkan.
  8. Dukungan Samba yang ditingkatkan

Fitur MATE 1.22

  1. Konfigurasikan penundaan untuk aplikasi yang mulai secara otomatis.
  2. Dukungan tema Metacity-3.
  3. Pengalih jendela dan desktop terlihat lebih baik.
  4. Session manager memiliki dukungan systemd yang lebih baik.
  5. Pemberitahuan desktop untuk operasi file yang sudah berjalan lama.
  6. Mendukung format kompresi baru.
  7. Cara pintas kunci baru untuk berbagai jenis kunci media.
  8. Opsi perbaikan boot ditambahkan ke gambar instalasi ISO.
  9. Desain, tema, dan perubahan warna.

Kesimpulan

Linux Mint 19.2 memperkenalkan beberapa fitur dan peningkatan baru. Perangkat kayu manis harus menggunakan lebih sedikit RAM dan merasa lebih responsif saat digunakan, dan semua lingkungan desktop mendapat manfaat dari fitur manajer pembaruan dan manajer perangkat lunak yang baru.

Comments