Bukti Kuat Untuk Coronal Heating Theory Disampaikan pada 2015 TESS Meeting

Bukti Kuat Untuk Coronal Heating Theory Disampaikan pada 2015 TESS Meeting dari NASA

 

 

NASA EUNIS terdengar roket dari cahaya matahari di daerah yang ditunjukkan oleh garis putih (dikenakan atas gambar matahari dari NASA Solar Dynamics Observatory) kemudian dipisahkan cahaya menjadi berbagai panjang gelombang (seperti yang ditunjukkan pada gambar berjajar – spektrum – pada kanan dan kiri) untuk mengidentifikasi suhu bahan diamati pada matahari. Spektrum memberikan bukti untuk menjelaskan mengapa atmosfer matahari jauh lebih panas dari permukaan.
Kredit: NASA / EUNIS / SDO

Permukaan matahari adalah blisteringly panas di 10.340 derajat Fahrenheit – tetapi suasana adalah 300 kali lebih panas lagi. Hal ini telah menyebabkan misteri abadi bagi mereka yang mempelajari matahari: Apa memanaskan suasana dengan suhu ekstrim seperti itu? Biasanya, bila Anda menjauh dari sumber panas lingkungan mendapat dingin, tetapi beberapa mekanisme jelas bekerja di atmosfer matahari, korona, untuk membawa suhu begitu tinggi.

Jelas bukti sekarang menunjukkan bahwa mekanisme pemanasan tergantung pada semburan peledak biasa, tapi intermiten panas, bukan pada pemanasan bertahap terus menerus. Solusi ini untuk pemanasan misteri koronal disajikan dalam media briefing pada tanggal 28 April 2015, di Triennial Bumi-Matahari Summit, atau TESS, pertemuan di Indianapolis, Indiana.

Ini adalah pertemuan perdana untuk TESS, yang merupakan pertama dari jenisnya: menyatukan berbagai kelompok penelitian yang mempelajari hubungan matahari-bumi dari ledakan di matahari untuk efek mereka di dekat planet rumah kita dan semua jalan keluar ke tepi tata surya – bidang penelitian kolektif dikenal sebagai heliophysics. Tujuan menyeluruh adalah untuk berbagi teknik di seluruh disiplin ilmu dan mendorong kolaborasi interdisipliner tentang pertanyaan heliophysics luar biasa.

Baca juga :  Jual Pulsa Elektrik

The koronal pemanasan misteri adalah salah satu pertanyaan yang luar biasa tersebut. Empat ilmuwan berbicara di media briefing.

Jim Klimchuk, seorang ilmuwan surya di NASA Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland, menjelaskan bahwa bukti baru mendukung teori bahwa korona matahari dipanaskan oleh ledakan kecil yang disebut nanoflares. Ini adalah semburan pemanasan impulsif yang secara individual mencapai suhu sangat panas dari 10 juta kelvin atau 18 juta derajat Fahrenheit – bahkan lebih besar dari suhu rata-rata korona – dan menyediakan panas ke atmosfer. Bukti penelitian yang disajikan oleh panel melihat materi ini super hot surya, yang disebut plasma, perwakilan dari nanoflare a.

“Ledakan disebut nanoflares karena mereka memiliki satu-milyar energi dari flare biasa,” kata Klimchuk. “Meskipun kecil dengan standar surya, masing-masing kemasan pukulan dari bom hidrogen megaton 10. Jutaan dari mereka pergi setiap detik di matahari, dan kolektif mereka panas korona.”

Bukti pertama dari keberadaan plasma super hot ini dipresentasikan oleh Adrian Daw, seorang ilmuwan surya di Goddard dan peneliti utama dari Extreme Ultraviolet normal Insiden Spectrograph, atau EUNIS, terdengar misi roket. EUNIS terbang pada penerbangan 15 menit di Desember 2013 yang dilengkapi dengan alat yang disebut spektrograf, yang dapat mengumpulkan informasi tentang berapa banyak materi hadir pada suhu tertentu. The EUNIS spektrograf itu disetel ke berbagai panjang gelombang yang berguna untuk bercak materi pada suhu 18 juta F, suhu yang menunjukkan nanoflares. Spektograf jelas melihat materi sangat panas ini di daerah aktif yang tampak tampak tenang. Di daerah yang tenang, suhu panas seperti jelas tidak karena suar surya ledakan besar, dan begitu juga pistol merokok bahwa sesuatu jika teramati memanas daerah ini.

Baca juga :  Ratusan Gaming Gear Gratis dari Giveaway 15th SteelSeries

Daw juga melaporkan hasil dari percobaan lain diluncurkan pada roket terdengar pada tahun 2012 dan 2013 yang dicitrakan sinar X-lunak dari korona. Hasil ini juga menegaskan adanya plasma super hot di matahari.

Iain Hannah, astrofisikawan di University of Glasgow di Skotlandia, berbicara tentang NASA Nuklir spektroskopi Telescope Array, atau NuSTAR, yang biasanya meneliti sinar-X dari bintang-bintang jauh dan lubang hitam. Namun, hal ini juga mampu mengamati cahaya lebih terang dari matahari – sesuatu yang paling observatorium astronomi tidak bisa lakukan.

“Sinar-X penyelidikan langsung ke proses energi tinggi dari matahari,” kata Hannah.

NuSTAR melihat X-ray yang tanda tangan super plasma panas di non-pembakaran daerah aktif. Sementara percobaan roket terdengar diamati energi yang dihasilkan oleh nanoflares ini, NuSTAR juga dapat mencari tanda tangan X-ray partikel energik. Memahami apa dan bagaimana partikel dipercepat keluar dari ini ledakan nanoflare kecil dapat membantu para ilmuwan memahami apa proses menciptakan mereka.

Stephen Bradshaw, seorang astrofisikawan surya di Rice University di Houston, Texas, adalah pembicara terakhir. Bradshaw menggunakan model komputasi yang canggih untuk menunjukkan mengapa bercak tanda tangan dari nanoflares telah begitu sulit dan bagaimana bukti baru akan membantu para peneliti maju untuk meningkatkan teori tentang rincian pemanasan koronal – satu hari memungkinkan peneliti untuk heliophysics akhirnya memecahkan pemanasan koronal misteri.

Pertemuan TESS akan terjadi setiap tiga tahun dan merupakan pertemuan bersama dari Fisika Ruang dan Aeronomy Seksi American Geophysical Union dan Divisi Fisika Matahari dari American Astronomical Society.

Sumber

 

Fitroh Satrio

Penyuka nasi goreng, Saat ini senang bermain Dota2. Sangat senang dengan hal yang berkaitan dengan #SEO #DigitalMarketing #Linux

Pin It on Pinterest